A Man Without Heart

Belakangan ini, gue sibuk main game. Fallout 3.

Game ini game RPG. Di mana di dalemnya, kita bisa milih antara jadi orang baik atau orang jahat. Caranya, setiap misi, kita dikasi pilihan. Misalnya, ada bom atom yang gak meledak di suatu kota. Nah, kita bisa milih tuh, pilih meledakan atau menjinakkan. Kalo ngeledakin, kita jadi orang jahat. Kalo ngejinakin, kita jadi orang baik. Ya iyalah.

Ada juga satu contoh lain di game ini. Gue waktu itu ketemu sama orang yang lagi berburu. Gue ngedeketin dia. Eh, dianya malah nyolot gini, “Lo gak boleh deketin buruan gue atau lo bakal ngerasain akibatnya!”. Shit! Gue dendem banget. Langsung aja gue bakar. Iye, di dalem game ini kita bisa bakar orang! Sadis tenan.

Gue main game ini udah 4 kali tamat. Jadi orang baik pernah. Jadi orang jahat pernah. Jadi orang yang netral juga pernah.

Dengan ketagihan ngegame Fallout 3 ini, gue jadi sedikit ber-brainstroming. Gimana kalo seandainya hidup kita, hidup yang nyata sebagai manusia ini adalah game.

Kalo di game, setelah ceritanya tamat, ya udah, selesai. Palingan keluar animasi ending, lalu keluar nama pembuatnya. Nah, kalo di dunia nyata? Gue gak tau deh.

Ada lagi, kalo di game kita bebas memilih. Pilih jadi orang baik atau orang jahat. Sama persis di dunia nyata. Tapi ada pertanyaan yang mengganjal di hati gue. Kalo di game, kita kan gak main perasaan, karena kita tau kalo di game itu cuma animasi. Mungkin juga ada beberapa orang yang ‘meletakkan’ perasaan di game itu, jadi lah dia sesuai dengan wataknya yang asli. Kalo di dunia nyata dia baik, di game ikutan baik. Kalo orang jahat?

Di dunia ini, kita bisa aja jadi orang jahat. Tentu hukumnya dosa kalo ngeliat dari sisi agama. Tapi di sisi agama, gue pernah belajar kalo perbuatan manusia itu dosa atau tidaknya dilihat dari hati manusia tersebut. Misalnya, membunuh orang. Tentu dosanya gede banget. Tapi kalo ceritanya membunuh orang karena dia kepepet? Misalnya kalo lagi berhadapan sama perampok? Apakah dosa?

Dari pertanyaan – pertanyaan di atas, gue nyambung lagi nih ke pertanyaan selanjutnya. Seandainya, ada seseorang di dunia ini, dimana orang tersebut udah gak ada ‘hati’ lagi. Dia melakukan semuanya karena semata – mata untuk menyambung hidup. Apa fungsinya dia hidup? Udah gak ada lagi yang namanya dosa buat dia. Dia selalu berbuat baik. Gak pernah merasa happy kalo lagi bahagia. Gak pernah merasa sedih kalo lagi menderita. Hidupnya hanya mengalir begitu saja. Terus buat apa hidup? Seandainya gue udah jadi seperti itu, buat apa hidup gue? Setelah gue mati, gue akan ke mana? Surga? Neraka? Kan gue udah gak ngerasa happy atau sedih. Masuk surga ya udah, masuk neraka juga gapapa. Gak ada bedanya. Ada gak ya manusia yang kaya gitu?

Nah, pertanyaan – pertanyaan di atas itu sempet membuat gue jadi insomnia. Pikiran gue terus bekerja mencari sebuah jawaban. Jawaban yang mustahil gue temukan. Tentu karena gue masih manusia.

Karena penasaran, gue tanya ke bokap gue. Asal tau aja, bokap gue adalah seorang pemuka agama.

Tau gak, jawaban bokap gue atas pertanyaan – pertanyaan gue di atas?

Pertama tentang manusia yang udah gak punya ‘hati’, bokap gue menjawab dengan mengajukan pertanyaan ke gue:

“Kalo misalnya kamu jadi manusia yang seperti itu, gimana perasaan kamu?”

“Jenuh.”

“Asal kamu tau ya, Dev, jenuh itu salah satu kekotoran batin.”

“Terus hubungannya?”

“Orang yang masih punya kekotoran batin itu berarti masih punya ‘hati'”.

Oke, dengan satu pertanyaan dan jawaban dari bokap gue, gue udah mental duluan.

Terus apa yang terjadi sama manusia yang seperti itu? (Manusia yang udah gak punya ‘hati’). Pertanyaan ini gue ajukan ke bokap.

“Hampir mustahil ada manusia yang seperti itu.”

“Terus tujuan kita hidup buat apa dong, pap?”

“Kamu hidup karena di sinilah level kamu. Level kamu masih manusia. Belum jadi dewa.”

“Emang bisa manusia jadi dewa?”

“Kamu bahkan bisa jadi lebih dari dewa.”

“Caranya?”

“Kamu harus bebas dari kebencian, keserakahan, dan kebodohan.”

“Cuma tiga itu doang, pap?”

“Udah praktek?”

“…”

“Nah, untuk berbicara saja mudah. Prakteknya susah. Bahkan di usia seperti papimu ini, papi masih belajar juga. Sangat sulit, Dev. Yuk, kita sama – sama belajar.”

“…”

Gue speechless.

Hidup ini gak sesimple dunia game. Tapi pada prinsipnya hampir sama. Di dunia game, kita pasti tau, kejadiannya cuma gitu – gitu doang dan sudah ada skenarionya. Sama saja seperti di dunia ini, skenarionya juga itu – itu saja. Orang kaya, kebanyakan happy, terus jenuh, lalu stress. Orang miskin, kebanyakan menderita, gak bisa jadi kaya, lalu stress. Orang senang, gak bisa menderita. Orang menderita, gak bisa senang. Cuma itu doang kan? Tapi pada prakteknya gak sesimple itu. Ada faktor – faktor lain seperti nafsu, keinginan, ketakutan, dll yang mempengaruhi jalan hidup dan watak kita.

Bisakah gue melakukan apa yang disarankan bokap gue? Menghilangkan kebencian, keserakahan, dan kebodohan?

Bisakah gue nanti pada akhirnya berada dalam suatu kondisi gue gak punya ‘hati’?

Apakah kondisi gak punya ‘hati’ bisa dicapai dengan menghilangkan kebencian, keserakahan, dan kebodohan?

Pada akhirnya, gue bingung sendiri. Bahkan pada saat gue menulis ini, gue juga bingung, ngapain gue nulis kaya gini?

Well, ada satu kunci jawaban yang secara tersirat keluar dari mulut bokap gue. Untuk mencapai kesuksesan, seseorang jangan mikir hasil akhirnya atau enaknya aja. Pikir susahnya dulu. Praktek dulu. Perlahan tapi pasti, kesuksesan pasti bisa diraih.

Start with simple thing. Disiplin. GO BANGUN PAGI GO!!

About Dave

Tukang Pijat Keyboard

Posted on June 10, 2011, in Cerita Devara and tagged . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: